Home / Contact / Lapis Penutup Menggunakan Lasbutag
142 views

Lapis Penutup Menggunakan Lasbutag

Gambar : Lapis Penutup Menggunakan Lasbutag

Gambar : Lapis Penutup Menggunakan Lasbutag

Lapis Penutup Menggunakan Lasbutag

Lapis penutup menggunakan Lasbutag adalah lapisan aus pada konstruksi perkerasan jalan yang terdiri dari campuran agregat kasar, agregat halus, asbuton, bahan pelunak, dan filler (bila diperlukan) yang dicampur, dihampar, dan dipadatkan secara dingin.

BAHAN

a.  Asbuton

Sesuai dengan petunjuk pengawas lapis penutup menggunakan Lasbutag, pelaksana dapat menggunakan Asbuton B–16 atau B–20 dengan kadar air antara 4–8 % dan ukuran butir maksimum 12,7 mm (1/2 inci).

b.  Bahan Pelunak

Sebagai bahan pelunak lapis penutup menggunakan Lasbutag dipergunakan Fluc Oil atau minyak bekas yang memenuhi syarat.

c.  Agregat

Agregat yang dipergunakan merupakan campuran agregat kasar dan agregat halus, yang terdiri dari batu pecah atau kerikil kering, berbidang kasar, bersudut tajam, bersih dari bahan-bahan organis dan bahan-bahan lainnya yang tidak dikehendaki.

PERALATAN

Peralatan yang diperlukan terdiri dari :

  • Alat pencampur beton (beton molen) dengan kapasitas 0,25 – 1 m3.
  • Alat penakar bahan-bahan yang dicampur.
  • Truk.
  • Sekop, gerobak dorong dan alat-alat bantu lainnya.
  • Mesin gilas roda besi 6 – 8 ton (sebaiknya tandem).
  • Penggaruk, emrat, balok kayu ukur 5/7.

CARA PELAKSANAAN

1.  Pencampuran

Komposisi campuran harus sesuai dengan rencana campuran sebagai berikut :
Dipergunakan takaran dari kotak kayu berukuran 53 x 53 x 20 cm, apabila dipakai alat pencampur beton dengan kapasitas maksimal 500 liter.

Untuk asbuton B–16 dengan Flux Oil :
            Flux Oil                        :    9     Liter
            Asbuton                       :    3     Takaran
            Agregat Kasar            :    2     Takaran
            Agregat Halus            :    0,5  Takaran

Untuk Asbuton B–16 dengan Minyak Bakar :
            Minyak Bakar             :    9,5  Liter
            Asbuton                       :    2,5  Takaran
            Agregat Kasar            :    2     Takaran
            Agregat Halus            :    0,5  Takaran

Untuk Asbuton B–20 dengan Flux Oil :
            Flux Oil                        :    8     Liter
            Asbuton                       :    1,5  Takaran
            Agregat Kasar            :    3     Takaran
            Agregat Halus            :    0,5  Takaran

Untuk Asbuton B–20 dengan Minyak Bakar :
            Minyak Bakar              :    9,5  Liter       
            Asbuton                        :    2     Takaran
            Agregat Kasar             :    2,5  Takaran
            Agregat Halus             :    0,5  Takaran

2.  Pemeraman

Pemeraman dilakukan selama 3 x 24 jam dengan tinggi penimbunan maksimum 1 meter

3.  Persiapan Lapangan

  • Permukaan jalan lama dibuat rata dengan lapis perata kering dan bebas dari lempung dan bahan-bahan organis yang tidak dikehendaki
  • Permukaan yang belum beraspal harus cukup lembab sebelum diberi lapis resap pengikat (prime coat) dengan aspal cair (sebaiknya MC-250) sebanyak 0,6 – 1,5 liter per m2 sedang permukaan yang sudah beraspal harus diberi lapis rekat (teak coat) dengan aspal cair (sebaiknya RC – 250) sebanyak 0,2 – 0,4 liter per m2.

4.  Penghamparan

Campuran dihampar dengan pengki dan diusahakan sedemikian rupa agar merata, dengan ketebalan lepas 7,5 cm untuk tebal padat 5 cm dan ketebalan lepas 5 cm untuk tebal padat 3 cm, dan mempunyai kemiringan melintang 2%

5.  Pemadatan

a.   Pemadatan dilakukan dengan mesin gilas roda besi 6 – 8 ton dengan kecepatan ± 3 km/jam sebanyak 16 lintasan. Pada lintasan pertama, roda penggerak mesin gilas harus ditempatkan dimuka.
b.   Pada jalan lurus, pemadatan dimulai dari tepi perkerasan sejajar dengan as jalan menuju ke tengah.
c.   Pada tikungan, pemadatan dimulai dari bagian yang rendah sejajar as jalan menuju ke bagian yang tinggi
e.   Pada bagian tanjakan dan turunan, dimulai dari bagian yang rendah sejajar as jalan menuju ke bagian yang tinggi
f.   Bagian-bagian yang tidak rata harus diisi dengan campuran baru sebelum penggilasan selesai.

PENGUJIAN MUTU

1.  Agregat Kasar

Agregat yang digunakan bisa batu pecah atau kerikil dalam keadaan kering dengan persyaratan sebagai berikut :

  • Keausan agregat diperiksa dengan mesin Los Angeles pada 500 putaran (PB. 0206 – 76) harus mempunyai nilai maksimum 40%.
  • Kelekatan terhadap aspal (PB. 0205 – 76) harus lebih besar dari 95%
  • Indeks kepipihan agregat maksimum 25% (B.S)
  • Minimum 50% dari agregat kasar harus mempunyai sedikitnya satu bidang pecah.
  • Peresapan agregat terhadap air (PB. 0202 – 76) maksimum 3%
  • Berat jenis semu (apparent) (PB. 0202 – 76) agregat minimum 2,50
  • Gumpalan lempung agregat maksimum 0,25%
  • Bagian-bagian batu yang lunak dari agregat maksimum 5%

2.  Agregat halus

Terdiri dari bahan-bahan yang berbidang kasar, berserat tajam dan bersih dari kotoran-kotoran atau bahan-bahan lain yang tidak dikehendaki.

Baca :  Definisi Aspal.

Agregat halus harus memenuhi persyaratan sebagai berikut :

  • Nilai Sand Equivalent (AASHTO T – 170) dari agregat harus minimum 50.
  • Berat jenis semu (apparent) (PB. 0203 – 76) minimum 2,50
  • Dari pemeriksaan Atterberg (PB. 0109 – 76 dan PB. 0110 – 76) agregat harus non-plastis.
  • Peresapan agregat terhadap air (PB. 0203 – 76) maksimum 3%

DIMENSI

Perhitungan komposisi campuran ditentukan berdasarkan perhitungan berat atau volume.

1.  Berdasarkan perhitungan berat

Misalkan :
–   Kadar bitumen asbuton                                   =   a%
–   Jumlah bahan pelunak dalam campuran    =   b%
–   Faktor bahan pelunak                                      =   c%

     Maka,

–  Jumlah bitumen dalam bahan pelunak :    d = b x c (%)
–  Jumlah Asbuton dalam campuran :

                                                         100
                                                  e  =  —-   (7 – b.c)  (%)
                                                           a

–  Jumlah agregat dalam campuran :  f  = (100 – e – b)   (%)

2.  Berdasarkan perhitungan volume

Dari perhitungan diperoleh perbandingan berat masing-masing bahan campuran sebagai berikut :

  • Asbuton             =  e %   berat total campuran
  • Agregat              =  r %    berat total campuran
  • Bahan Pelunak =  b %   berat total campuran

Berat total campuran     :    e %  +  r %  +  b %  =  100 %

Berat isi masing-masing bahan diperiksa dan ditentukan, misalnya sebagai berikut :

a.   Berat isi lepas asbuton              =  k
b.   Berat isi lepas agregat               =  n
c.   Berat isi lepas bahan pelunak =  m

Perhitungan masing-masing bahan berdasarkan volume :

                                       e                            x
a.  Asbuton             =  —–  =  x  =   —————–    (%) Volume Total
                                       k                    x  +  y  +  z

                                       f                             x
b.  Agregat              =  —-  =  y  =   —————–    (%) Volume Total
                                       n                    x  +  y  +  z

                                       f                             x
c.  Bahan Pelunak  =  —-  =  z  =   —————–    (%) Volume Total
                                       n                   x  +  y  +  z

pada umumnya, berdasarkan gradasi campurannya maka tebal lapis penutup menggunakan Lasbutag bisa dibuat 3 cm atau 5 cm

PERBAIKAN KESALAHAN

Perbaikan kesalahan lapis penutup menggunakan Lasbutag pada umumnya menyangkut hal-hal sebagai berikut :

  • Permukaan jalan tidak rata dan kotor.
  • Lapis resap pengikat tidak rata, terlalu tipis atau terlalu tebal.
  • Sambungan memanjang dan melintang hamparan kurang lurus dan halus.
  • Kepadatan lapangan setelah diukur dengan alat shear densimeter tidak mencapai angka minimum 35 (atau kepadatan lapangan minimum 90% terhadap kepadatan laboratorium).

Bila terjadi hal-hal yang tidak sesuai dengan persyaratan ataupun ketentuan-ketentuan yang telah ditetapkan. Pelaksana diwajibkan untuk memperbaiki sesuai petunjuk pengawas.

Semua biaya dan resiko akibat perbaikan tersebut menjadi tanggung jawab pihak pelaksana.

PEMELIHARAAN

Pemeliharaan dan perbaikan dilakukan terhadap bagian pekerjaan konstruksi lapis penutup menggunakan Lasbutag yang mengalami retak-retak, baik retak halus, retak kulit buaya, retak pinggir maupun retak lainnya. Adalah menjadi tanggung jawab pihak pelaksana dalam hal pekerjaan pemeliharaan secara rutin atas semua pekerjaan yang telah diselesaikan dan telah diterima selama periode konstruksi maupun periode jaminan (warranty periode).

Baca Juga :  Lapis Penutup Menggunakan Latasbum.

2 comments

  1. Terima kasih informasinya, sangat bermanfaat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Free WordPress Themes - Download High-quality Templates